Apakah Risiko Lebih Besar daripada Tanggung Jawab Pada Akun Media Sosial Sportsbooks?

Apakah Risiko Lebih Besar daripada Tanggung Jawab Pada Akun Media Sosial Sportsbooks?

Media sosial telah menjadi alat bagi banyak sportsbook Pennsylvania, dan merek apa pun, untuk tumbuh dan mendapatkan pengikut. Perusahaan taruhan olahraga dihadapkan pada tantangan untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara konten yang ringan dan menyenangkan dengan tanggung jawab di atas pikiran.

Perjudian yang bertanggung jawab telah menjadi titik penekanan utama dalam industri recreation, untuk alasan yang bagus. GIF seseorang yang melompat dari tebing ketika babak terakhir parlay tidak berhasil bukanlah cara yang baik untuk mempromosikan perjudian yang bertanggung jawab. Untungnya, contoh-contoh itu tidak lazim seperti dulu.

PlayPennsylvania berbicara dengan Keith Whyte, Direktur Eksekutif Dewan Nasional Perjudian Bermasalah (NCPG), tentang evolusi media sosial dalam industri perjudian dan mengapa ada alasan untuk khawatir.

Praktik terbaik media sosial Sportsbook untuk perjudian yang bertanggung jawab

American Gaming Affiliation (AGA) memiliki kode pemasaran yang bertanggung jawab di 43 negara bagian tempatnya beroperasi. Anggota dan non-anggota AGA mematuhi daftar standar untuk mempromosikan perjudian yang bertanggung jawab.

Salah satu poin kepatuhan utama yang harus diperhatikan oleh operator di media sosial adalah mencantumkan usia authorized untuk taruhan olahraga.

Whyte menyatakan bahwa standar permainan bertanggung jawab web enam halaman NCPG adalah metode lain yang dapat digunakan dan diterapkan oleh operator ke media sosial.

Beberapa kesimpulan utama dari standar iklan dan promosi:

Operator memiliki komitmen yang diartikulasikan dengan jelas untuk iklan yang tidak menyesatkan atau menargetkan orang-orang dengan masalah perjudian atau populasi yang rentan seperti anak di bawah umur. Iklan dan promosi tidak ada di halaman on-line mana pun yang ditujukan untuk perjudian yang bertanggung jawab. Iklan tidak menyesatkan tentang hasil perjudian dan tidak salah menggambarkan peluang menang/kalah.

Whyte mengatakan Divisi Penegakan Permainan New Jersey “memasukkan setiap ketentuan” ke dalam peraturan perjudian yang bertanggung jawab. Dia mendorong semua operator di setiap negara bagian untuk mengadopsi ketentuan tersebut. Pennsylvania, bagaimanapun, tidak secara resmi mengadopsi apapun.

“Kami berharap semua orang yang beroperasi di PA dan juga NJ, menjaga standar tinggi yang sama di PA,” kata Whyte.

Bahasa yang digunakan di media sosial itu penting

Ada bahasa tertentu di media sosial yang bisa mengirimkan pesan yang salah dari sudut pandang perjudian yang bertanggung jawab.

Barstool Sportsbook memiliki parlay yang disebut ‘Large Cat’s Cannot Lose Parlay.’ Apakah pernah hilang? Tentu saja. Apakah parlay ‘tidak bisa kalah’ adalah sesuatu yang harus dipromosikan di media sosial?

“Kami memiliki keberatan yang sangat, sangat kuat terhadap siapa pun yang mempromosikan peluang decide atau parlay atau perjudian yang ‘tidak boleh dilewatkan’,” kata Whyte. “Sebagian besar waktu itu tidak benar. Itu meleset dan bahkan jika tidak, Anda tidak dapat menjamin hasilnya kecuali permainannya dicurangi.

Whyte mengajukan keluhan ke AGA pada 21 Februari 2021, satu-satunya orang yang pernah mengajukannya, mengklaim:

“Pengaduan tersebut menuduh bahwa dengan mempromosikan taruhan olahraga sebagai ‘tidak bisa kalah,’ Barstool Sportsbook ‘secara langsung melanggar’ bahasa kode yang menyatakan, “[n]o pesan harus menunjukkan bahwa kesuksesan sosial, finansial atau pribadi dijamin dengan terlibat dalam taruhan olahraga.”

Barstool Sportsbook menjawab tidak setuju dengan keluhan tersebut. Proses pengaduan ditutup pada 26 Maret 2021, tanpa tindakan lebih lanjut.

Barstool terus mempromosikan ‘Large Cat’s Cannot Lose Parlay’ di halaman sportsbook dan Twitter-nya.

Whyte juga mengatakan bahwa bahasa seperti ‘bebas risiko’ menjadi perhatian perjudian yang bertanggung jawab.

FanDuel adalah satu-satunya operator yang mendengarkan NCPG. FanDuel baru-baru ini mengubah taruhan promosi ‘bebas risiko’ menjadi taruhan pertama ‘tanpa keringat’ untuk pengguna baru.

“Kami khawatir tentang bebas risiko karena tidak bebas risiko dan kami mendengar dari orang-orang dalam pemulihan dari masalah perjudian yang berdampak, terutama pada petaruh baru dan muda yang tidak begitu mengerti,” kata Whyte. “Mereka mendapatkan bonus ini, mereka mulai bertaruh ribuan, mereka pikir itu bebas risiko dan mereka tersingkir dengan sangat mudah dan cepat.”

Apakah media sosial membantu atau merugikan industri taruhan olahraga?

Media sosial telah menjadi sangat populer dan tersebar luas, pengiriman pesan dapat menjangkau banyak orang. Itulah yang membuat media sosial baik, buruk, dan segala sesuatu di antaranya.

“Ada beberapa upaya inovatif dan peluang inovatif untuk dijangkau, terutama populasi yang sulit dijangkau seperti laki-laki muda, penduduk asli digital. Orang-orang itu mungkin skeptis terhadap media tradisional,” kata Whyte. “Tetapi sisi sebaliknya, tentu saja, sebagian besar pesan di Twitter perjudian dirancang untuk mengagungkan taruhan olahraga. Itu memotong dua arah tetapi saat ini risikonya jauh lebih besar daripada tanggung jawabnya.”

Meme dan video dianggap menyenangkan dan permainan untuk sportsbook, tetapi ketika sebuah sportsbook memposting video seseorang yang memukul TV atau perilaku merusak lainnya sehubungan dengan beat yang buruk, pesan apa yang dikirim?

“Mereka menormalkan bahwa inilah yang terjadi ketika Anda mengalami pukulan yang buruk,” kata Whyte.

Di sisi lain, jelas ada beberapa upaya operator untuk mengeluarkan pesan perjudian yang bertanggung jawab. Selain penafian yang sering untuk 1-800-GAMBLER di bagian bawah tweet, tweet berikut dari PointsBet adalah contoh bagus yang menekankan perjudian yang bertanggung jawab. Sayangnya, contoh-contoh positifnya sedikit dan jarang pada saat ini.

Pesan perjudian media sosial juga dapat memengaruhi anak-anak

Whyte juga khawatir tentang penjudi muda yang tidak berpengalaman yang mengambil banyak dari apa yang dipromosikan media sosial begitu saja. Ada juga kekhawatiran tentang jumlah penjudi di bawah umur yang berbohong tentang usia mereka.

“Dengan konten, bagaimana Anda memukul anak-anak? Bukan hanya orang yang memiliki masalah judi atau sosial, tetapi juga anak-anak,” kata Whyte. “Begitu seseorang mendapatkan cara berpikir yang salah tentang perjudian dan hal itu tertanam di kepala mereka di usia muda, akan sangat sulit untuk membantu mereka memahami bagaimana peluang benar-benar bekerja.”

Ke depan, perjudian Twitter akan sulit dilakukan polisi, kata Whyte. Kode Pemasaran AGA adalah awal yang baik untuk operator dan perusahaan perjudian, tetapi tidak berhenti di situ saja.

Influencer di media sosial adalah space abu-abu lainnya.

“Sementara AGA mengatakan itu berlaku untuk semua orang di industri apakah mereka anggota AGA atau tidak, mereka memiliki kemampuan penegakan yang terbatas bahkan terhadap anggota mereka sendiri, apalagi non-anggota. Dan tidak ada yang mengatur influencer, kebanyakan orang bahkan tidak mengatur afiliasi pemasaran. Tidak ada yang jelas apa batasan antara seseorang yang menjual picks atau seseorang yang bekerja untuk jaringan besar membicarakan picks mereka. Apakah mereka harus memenuhi kode?

“Menurut saya kode AGA bagus dan dibuat untuk industri kasino komersial dan ada banyak pemain lain di luar angkasa, kebanyakan dari mereka tidak diatur sebagai perusahaan perjudian, jadi kami akan membutuhkan banyak kode berbeda. alat, pedoman, standar, dan lapisan untuk menjangkau segmen lain ini.”

Apa pedoman khusus itu dan siapa yang akan mengawasinya adalah pertanyaan yang tersisa untuk industri.

Author: Nathan Cox